Tuesday, March 24, 2009

Kehidupanku Selepas Result SPM

Setiap hari aku pasti mengeluh panjang.
Kebosanan yang aku alami sekarang benar-benar menguji minda dan fizikal aku. Lebih hebat dari latihan PLKN yang pernah aku ikuti. Setelah menanti kemunculan SPM yang membawa seribu satu harapan dalam tempoh yang agak lama, sekarang aku terpaksa menanti tawaran belajar yang bakal menjemput aku pula.
Menanti lagi?? Itulah realitinya. Keadaan yang meletihkan tetapi tidak berpeluh. Itulah Bosan.

Aku sekarang mencari-cari pekerjaan yang
sesuai bagi mengantikan pekerjaan aku sebagai pengurus Shell dahulu.(rujuk catatan aku mengenai dari pengganggur ke pengurus)
Sudah hampir dua minggu aku melepaskan jawatan tersebut. Pengalaman bekerja dan berkawan di sana benar-benar mengukir kenangan indah dalam hidup aku. Banyak benda yang aku belajar. Tetapi aku juga bersyukur,selepas berhenti kerja, kulit aku yang hitam akibat bekerja di bawah sinaran terik matahari,sudah mula cerah serta menawan seperti dahulu.

Hehehe...Alhamdulillah.

Jika diikutkan, berat hati aku mahu melepaskan jawatan tersebut. Gaji yang ditawarkan juga cukup lumayan bagi aku yang masih belum berumah tangga,iaitu RM500. Tetapi setelah aku bertanya dan menyiasat latar belakang syarikat tersebut, aku tak teragak-agak untuk melepaskannya. Syarikat tersebut yang dimiliki kerajaan Belanda dikatakan pernah kontroversi dengan perbuatan ahli parlimen mereka yang menghina nabi dengan muka kosong tanpa menghirau sensitiviti umat Islam. Cukup setakat itu, aku enggan menghurai panjang. Kalau hendak mengetahui dengan lebih lanjut, rajin-rajinkan diri untuk mencarinya sendiri.
Sekarang aku kembali menjadi pengganggur. Aku tak pernah menyesal berhenti kerja. Kata-kata senior aku dahulu masih terngiang-ngiang di fikiranku,

"Rezeki ini datang dari ALLAH, kalau kita buat benda yang baik pada agamaNya, pasti ALLAH akan tolong kita kembali”

Lebih kurang macam tu lah kata-katanya.
Aku cukup berpegang kuat dengan kata-kata tersebut. Memang benar apa yang dikatakan, setelah aku berhenti kerja. Banyak kerja kosong yang aku temui seperti menjadi cashier di cc. Tetapi,sayangnya entah kenapa waktu itu aku menolak.

Adoy!! (sambil mengelengkan kepala) Menyesal pulak aku.
Aku juga diminta dari YB Kubang Rotan untuk menolongnya di pejabat Pusat Khidmat Wakil Rakyat Kubang Rotan. Aku hanya tersenyum dengan malu. Aku menganggap mungkin dia hanya melawak sahaja.

Sekarang aku terpaksa menghadapi keadaan yang dinamakan BOSAN. Tetapi, bila difikirkan kembali. Inilah masa yang sesuai untuk aku memperkemaskan diri aku dalam segala bidang yang aku masih lemah terutamanya dalam bidang agama dan komunikasi bahasa. Mungkin BOSAN inilah yang dikatakan ujian berbentuk nikmat kesenangan. Tuhan mungkin ingin menguji kita dengan ilmu yang kita pelajari sejak di bangku sekolah dengan melihat bagaimanakah kita memanfaatkan atau mengamalkannya. Cuba kita belek kembali surah Al-Asr yang menceritakan betapa ruginya manusia terhadap masa. Begitu juga dengan kata-kata hikmah dan pujanggga. Jangan kita melihat sesuatu perkara dari sudut keburukannya saja, tetapi cubalah sedaya mencari hikmah disebaliknya..................................................

P/s: kalau ada sesiapa yang ada jumpa kerja kosong,jangan lupa bagitau ak.hehehe

3 comments:

fadhilah alimin said...

weh..siannye...
ak simpati gler kt k0..hehe
bt0l3..rzki ALLAH di mane2..
ak ad taw 1 keje ks0ng ni..
try ar mntk nti...
keje cuci pggan kt umah ak..
haha..gaji..xbpe lumayan la kan..
ngeh3..jgn mare..(puas ati aku..ha3)

PLX Muhammad Khairul Adham Bin Mat Akhir said...

he2
maseh gtw ak keja br tu..
ak qsa keja tu lbey sesuai a kat ko tu
ha5

fadhilah alimin said...

eleeh..amik ar..
dr k0 keje kt shell dlu 2..
haha..